Home / Daerah

Rabu, 12 Januari 2022 - 09:59 WIB

Kronologi Dugaan Penculikan Siswi SD di Tanjab Barat

Tanjabbar.Genjambi.ID – Dugaan uapaya penculikan siswa Madrasah Ibtidaiyah (Mi) Swasta 016 Hidayatul Islam RT 24 Parit 3 darat Kelurahan Tungkal II, Kecamatan Tungkal Ilir, Kabupaten Tanjungjabung Barat (Tanjabbar) digagallan walimurid

Salah satu walimurid Mi Swasta 016 Didayatulah Islam,  Muhamad Damsir mengatakan kejadian tersebut terkadi, Rabu (5/1/2022). Saat itu dirinya akan menjemput anaknya. Namun, saat itu ada  seseorang yang mencurigakan berada didepan sekolah.

“Waktu mau jemput anak waktu itu ada orang mondar mandir nampaknyo,” katanya, Senin (12/1/2022)

Saat dirinya tanya, pelaku dugaan penculikan itu berubah rubah jawabannya. Awalnya pelaku menyebutkan akan ke Pangkal Duri.

“Awalnya bilang mau Kepangkal Duri, terus bilang lagi mau kerumah Pak Haji Gimin terus ditanya lagi bilang mau ke Parit 4 Darat,” ungkapnya.

Saat ditanya Muhamad Damsir, pelaku juga mengaku tengah menunggu anak sekolah. Pelaku juga mengaku akan mengantarkan ke rumah anak sekolah tersebut. Namun, anak sekolah itu rumahnya dekat dari sekolah.

“Ditanya lagi nunggu anak pulang, kenapa nunggu anak pulang mau antarkan kerumah dia. Diakan punya mamak bapaknya,” ujarnya

Muhamad Dasrman kemudian menanggil sejumlah pihak sekolah. Namun, pelaku kabur denengan menggunakan mobil.

“Mau ngambek anak sini ya, mau kami bantai kamu kalau ambil anak disini. Anak anak kami suruh masuk dan pelaku kabur,” ujarnya

Menurutnya, dari keterangan warga sekitar diduga pelaku penculikan itu sudah melakukan pengintaian selama tiga hari idsekitar lokasi.

“Kata pak Muis yang punya toko dekat sini pelaku itu sudah tiga hari bolak balik,” ungkapnya

Ia menyebutkan jika ini kejadian pertama kali. Dia juga meminta kepada orang tua untuk bisa mejemput anak anaknya saat pulang sekolah.

“Was was kami semua disini, kalau bisa jemput dan antar anaknya. Biar aman.”tandansya

Siswa yang menjadi korban dugaan penculikan Ratih mengatakan jika dirinya sempat di angkat oleh pelaku dan akan dibawak ke mobil. Namun saat itu ada masyarakat yang melihat lalu meneriaki dan pelaku melepaskan kemudian kabur.

“Iya, saya baru beli jajan di toko depan pas jam istirahat. Waktu itu sempat di angkat mau dibawak ke mobil, tapi untung ada bapak bapak lewat,” katanya.

Dia mengaku takut seletelah kejadian itu. Menurutnya, sekarang dia jarang keluar main ke sebrang jalan. “Waktu itu dian saja, takut sekarang.” tnadansya.

READ NEW  Safari Jumat, Bupati Tanjab Barat Sampaikan Program Berkah

Sementara itu, Salah satu Guru di sekolah tersebut Abdul Karim mengatakan jika setelah kejadian itu ada sejumlah orang tua siswa tidak menyekolahkan anaknya.

“Ada yang ga sekolah anaknya, orang tuanya takut,” katanya.

Dia menyebutkan jika saat ini proses belajar mengejar berjalan seperti biasa. Sekolah juga melakukan pengawasan lebih dan meminta siswa jangan main keluar.”Kita juga lebih waspada sekarang ini.”tutupnya

READ NEW  Parpol di Tanjabbarat Diduga Mencatut Nama Warga Tanpa Pemberitahuan

(wis)

Share :

Baca Juga

Daerah

Temuan Mangkok di Tanjabbar Ditetapkan Sebagai Objek Diduga Cagar Budaya

Daerah

Kejari Tanjab Barat Musnahkan Barang Bukti

Daerah

Wabup Hairan Hadiri Pelantikan BPD KKSS, IWSS dan IPSS Kabupaten Indragiri Hilir

Daerah

H-2, Pemudik di Sejumlah Pelabuhan Kuala Tungkal Melonjak Drastis

Daerah

Budidaya Kepiting Soka di Kuala Tungkal

Daerah

Jaksa Penuntut Umum Ajukan Banding Terhadap Kasus Pencurian Buah Sawit

Daerah

Harga Cabai dan Ayam Potong Turun Sedangkan Bawang Alami Kenaikan Harga

Daerah

Gerakan Bagi Brosur Bahaya Covid-19 Dari Pemuda Tanjabbar