Home / Daerah

Kamis, 3 Februari 2022 - 08:51 WIB

Bupati Tanjab Barat Minta Perusahaan Serap Tenaga Lokal 40 Persen

Tanjabbar.Genjambi.ID – Angka kemiskinan di Kabupaten Tanjungjabung Barat mengalami peningkatan ditahun 2021 lalu, hal itu juga imbas pandemi covid-19 sehingga banyak masyarakat yang kehilangan pekerjaan sehingga tingginya angka pengangguran di Tanjab Barat.

Berdasarkan data yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS) Tanjab Barat ditahun 2021 kenaikan angka kemiskinan tersebut mencapai sekitar 10,75 persen. Sebagai langkah dalam menekan angka tersebut pemerintah kabupaten menegaskan terhadap pihak perusahaan yang ada di Tanjab Barat untuk menyerap tenaga lokal sekitar 40 persen.

Menanggapi hal itu, Bupati Tanjab Barat, Anwar Sadat saat diwawancarai, ia mengatakan bahwa pihaknya tengah menyiapkan program untuk mengurangi angka pengangguran yang ada di Tanjab Barat dengan menekankan pihak perusahaan untuk membuka seluas luasnya tenaga kerja lokal.

“Kita membuka peluang kepada perusahaan perusahaan untuk untui menerima peraturan menteri yang 40 persen itu, sehingga angka pengangguran bisa kita tekan.” Tegasnya. Kamis (03/02/2022).

Lebih lanjut, ia menjelaskan bahwa di Tanjab Barat yang masyarakatnya mayoritas petani bergerak diperpebunan, pemkab akan menggerakan dan membentuk Usaha Mikro Kecil Menengat (UMKM) yang diisi oleh kelompok kelompok tani dengan modal bantuan dari bank daerah.

“Lalu pemanfataan sektor pertanian dan perkebunan kita akan gerak kan sektor UMKM bertanian dan perkebunan ini skema yang sudah kita buat dengan dibantu secara permodalan oleh Bank Jambi dimana setiap kelompok tani akan mendapatkan modal sebesar Rp 5 Juta, mereka mau meminjamkan, Insya Allah ini sudah mulai dijalankan.” Sebutnya.

Disisi lain, terkait pembamgunan infrastruktur pemkab berupaya meminta bantuan anggaran dari pihak Provinsi lebih besar sebab kata Anwar Sadat, masih banyak wilayah kecamatan di Tanjab Barat masuk dalam kategori tertinggal sehingga perlunya gencatan pembangunan infrastruktur dalam menunjang perekononian dan pendidikan.

“Kita juga meminta komitmen dari Provinsi untuk untuk betul betul memberikan anggaran yang cukup besar bagi Tanjungjabung Barat, karena selama ini kita mendapat spot anggaran kecil dibanding kabupaten kota lain nya belum lagi topografi daerah yang cukup sulit, terlebih pembangunan jalan provinsi agar segera di tuntaskan dari Teluknilau hingga Senyerang, kemudian jalan KM 91 Dasar mudah mudahan masuk dalam multiyears juga.” Tuturnya.

“Termasuk juga dibidang pendidikan beasiswa ditingkat SMA diperbanyak saat ini hanya 20 orang saja sekabupaten dan S3 nya seprovinsi 50 kita minta pihak provinsi untuk ditambah agar IPM kita bisa naik.” Tandasnya.

(wis)

READ NEW  Paripurna Pertama DPRD Tanjab Barat Menyampaikan Nota Keuangan Dan Raperda APBD 2020

Share :

Baca Juga

Daerah

Serap Aspirasi Masyarakat, Ketua DPRD Tanjab Barat Reses Ke Desa Kuala Indah

Daerah

BAZNAS Tanjab Barat Gelar Khitanan Masal

Daerah

FHT Gelar Buka Bersama Dan Penggalangan Dana Musibah Kebakaran Pangkal Duri

Daerah

Sudah Siap 90 Persen, Sekolah Ditanjabbar Tunggu Izin Bupati

Daerah

Panel Pembagi Arus Listrik Ditungkal Terbakar

Daerah

BWSS Pronvinsi Jambi Siap Berkodinasi Terkait Luapan Aliran Sungai di Tiga Kecamatan

Daerah

6 Kasus Tindak Pidana Khusus Berhasil Di Selesaikan Oleh Polres Tanjab Barat Selama 2021

Daerah

Hari Kesaktian Pancasila, Mulyani : Mari Kita Tumbuhkan Nilai Pancasila Dalam Diri